Website Olahraga

Psikologi Pendidikan Membantu Memahami Karakter Peserta Didik

Monday, October 10, 2016

Psikologi Pendidikan Membantu Memahami Karakter Peserta Didik

Gangguan Psikologi pada Peserta Didik

Tiap tingkat perkembangan berbeda karakteristiknya khususnya kelas I awal pada pola gerak sampai dengan perbaikan dan penghalusan keterampilan gerak untuk di sekolah. Setiap tingkat perkembangan memiliki karakteristik sendiri-sendiri yang berbeda-beda satu sama lain pada pola geraknya. Apabila seorang guru sudah memahami bahwa pada setiap tingkat perkembangan karakteristik anak itu berbeda, maka guru dalam pembelajaran PJOK akan menyesuaikan diri terhadap karakteristik peserta didiknya. Dengan demikian pelajaran oleh guru kepada para peserta didik akan berbeda di tiap-tiap peserta didik kelasnya.
Gejala Gangguan Psikologi pada Peserta Didik
Perkembangan pada sport education yang seringkali absen dari pembelajaran pendidikan jasmani pada umumnya adalah: musim, anggota team, pertandingan/kompetisi formal, puncak pertandingan, catatan hasil, perayaan hasil kompetisi.
  1. Musim (season) dalam latihan dan kompetisi diakhiri kompetisi.
  2. Anggota (team) agar semua peserta didik membentuk menjadi salah satu anggota team olahraga sampai satu musim selesai.
  3. Kompetisi formal mengandung tiga arti, yaitu: festival, meraih kompetensi, pertandingan pada level yang berurutan. Dilakukan berselang-seling dengan latihan dan format yang berbeda-beda: misal dua lawan dua, tiga lawan tiga dan seterusnya hingga pada tingkatan yang sesuai dengan kemampuan peserta didik.
  4. Puncak pertandingan dalam pembelajaran permainan umumnya, pertandingan seperti ini sering dilakukan, namun setiap peserta didik belum tentu masuk anggota team sehingga terkadang lepas dari konteksnya (class meeting).
  5. Catatan hasil hal ini dilakukan dalam berbagai bentuk, dari mulai dai catatan masuk goal, tendangan ke goal, curang, kesalahan-kesalahan dsb, disesuaikan kemampuan peserta didik. Ini dilakukan peserta didik dan guru dijadikan feedback baik bagi individu maupun team.
  6. Perayaan hasil kompetisi ini upacaya penyerahan medali berguna meningkatkan makna dari partisipasi merupakan aspek sosial dari pengalaman yang dilakukan peserta didik. semua ini oleh Siedentop dijadikan alasan untuk mengatakan bahwa proses pembelajaran pada umumnya tidak lengkap dalam mengajar peserta didik melalui olahraga, untuk itu diharapkan olahraga dapat diekstrakurikuler.
Psikologi pendidikan memberikan sumbangan berupa pemahaman secara alami aktivitas belajar di ruang kelas. Psikologi pendidikan memberikan bekal kepada guru mengenai karakteristik siswa bukan manusia dewasa, karena mengenai umur, berat dan tinggi badan, kelainan fisik, penyakit bawaan, kondisi perubahan tubuh dan sebagainya dalm proses pembelajaran secara umum di ruang kelas dan mengembangkan teon yang lebih luas lagi di ruang kelas. Keberhasilan guru di dalam kelas disebabkan karena guru itu memahami atau mengerti betul tentang karakteristik anak didiknya. Anak didik bukan benda tetapi merupakan manusia sebagai hologram yang memiliki pikiran, perasaan dan kemauan. Oleh karena itu dalam kegiatan pembelajaran peserta didik dipandang sebagai subjek bukan sebagai objek. Dengan demikian pengetahuan tentang kondisi peserta didik di dalam kelas mutlak harus dipahami oleh seorang guru.

Psikologi memberikan pemahaman mengenai perbedaan individual. Di dunia ini tidak ada dua atau lebih individu yang sama. Demikian pula guru dalam tugasnya akan menghadapi para peserta didik di dalam kelas dengan berbagai variasi. Dengan demikian guru hendaknya memberikan pelayanan dengan gaya mengajar yang berbeda kepada semua peserta didik sesuai dengan karakteristiknya atau secara multilateral.

Psikologi pendidikan juga memberikan pemahaman tentang model-model gaya mengajar yang efektif untuk peserta didik. Psikologi pendidikan mamberikan pengetahuan tentang cara mengajar yang tepat, dan mengembangkan pola mengajar dengan strategi-strategi baru. Dengan demikian seorang guru yang telah memahami pengetahuan psikologi pendidikan akan memahami model mana yang paling efektif dalam pelaksanaan tugas sebagai pendidik pengajar.

Psikologi pendidikan memberikan sumbangan kepada guru sehingga mampu memahami problem anak didik dan memahami sebab-sebab timbulnya problem. Masalah, sesungguhnya berbeda-beda dalam pengatasannya tergantung kepada tingkat umur, latar belakang sosial ekonomi dan budaya. Pada akhirnya dengan memahami problem anak didik ini guru dapat membantu anak mengatasi problemnya.

Dengan pengetahuan tentang kesehatan mental dalam psikologi pendidikan, guru akan dapat memahami beberapa faktor yang menjadi penyebab timbulnya mental tidak sehat ataupun maladjusmen sehingga pada akhirnya guru dapat membantu memecahkan masalah yang dialami oleh para peserta didiknya dan mampu mempersiapkan para peserta didiknya sehingga memiliki mental yang sehat.

Penyusunan kurikulum hendaknya menggunakan prinsip-prinsip psikologi. Prinsip ini menyatakan bahwa tiap-tiap tingkat umur berbeda tingkat perkembangannya. Pada setiap tingkat perkembangan, gaya mengajar harus diberikan berbeda model gaya mengajar yang terpilih pengajarannya, karena SMA pada pola gerak sampai penghalusan perbaikan keterampilan gerak.

Jadi peran psikologi di dalam pendidikan jasmani sangatlah penting,  karena seorang pendidikan harus mengetahui perkembangan psikologis peserta didiknya ditiap jenjang usia. Sekian artikel mengenai gejala gangguan psikologi pada peserta didik, semoga artikel ini bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Jangan lupa untuk melihat artikel menarik lainnya mengenai seluk beluk dunia olahraga di website ini. Terima Kasih.