Website Olahraga

Tahapan Belajar Keterampilan Gerak Fase Asosiatif

Friday, October 14, 2016

Tahapan Belajar Keterampilan Gerak Fase Asosiatif

Setelah sebelumnya kita bahas belajar keterampilan gerak fase kognitif berikutnya kita akan bahas mengenai Tahapan Belajar Keterampilan Gerak Fase Asosiatif. Istilah “asosiatif’ memiliki makna menghubungkan konsep yang sudah dimiliki dengan implementasi gerak (praktek) yang dilakukan. Pada tahap ini siswa mulai mempraktekkan gerak sesuai dengan konsep-konsep yang telah mereka ketahui dan pahami sebelumnya. 

Tahap ini juga sering disebut sebagai tahap latihan. Pada tahap latihan ini siswa diharapkan mampu mempraktekkan apa yang hendak dikuasai dengan cara mengulang- ulang sesuai dengan karakteristik gerak yang dipelajari. Jadi Tahap asosiatif adalah tahap dimana latihan keterampilan gerak didominasi oleh perencanaan dan pelaksanaan strategi-strategi latihan yang efektif

Dalam tahap ini, masalah-masalah pemahaman sudah terpecahkan, sehingga fokusnya berpindah pada pengorganisasian pola gerak yang lebih efektif untuk meningkatkan aksi. Pemahaman menguasai bentuk dan urutan gerak diwujudkan dalam gerak tubuh. 
Tahapan Belajar Keterampilan Gerak Fase Asosiatif
Tingkatan keterampilan naik dari tahap pemahaman tadi. Siswa mulai menunjukkan sikap dan kontrol disertai keyakinan yang meningkat. la mulai dapat memberikan perhatian pada detail gerakan. Pada keterampilan yang memerlukan kecepatan gerak seperti bulutangkis, anak rnulai membangun program gerak untuk menyelesaikan gerakan. Sedangkan dalam gerakan yang lebih lambat, seperti keseimbangan dalam senam, siswa membangun cara untuk memanfaatkan respons yang merghasilkan umpan balik.

Ciri Gerakan Fase Asosiatif

Gerakan yang dipelajari mulai ajeg. Efesiensi gerakan mulai meningkat, pengeluaran energi makin berkurang, dan pelibatan pikiran ketika bergerak semakin berkurang pula.Pelaku menemukan ciri lingkungan yang bisa dijadikan tanda-tanda untuk mengatur ketepatan waktu bergerak. Antisipasi berkembang dengan cepat, membuat gerak lebih halus dan tidak terburu-buru. Di samping itu, siswa pun mulai bisa merasakan dan memahami kesalahannya sendiri.

Proses pada tahap ini biasanya berlangsung lebih lama daripada tahap pernahaman konsep gerak. Artinya siswa mungkin bisa tetap berada pada tahap gerak ini tanpa pernah meningkat ke tingkat berikutnya dalam beberapa lama. Barangkali beberapa minggu, beberapa bulan, atau bahkan lebih lama lagi.

Pada tahap asosiatif ini, gerakan yang dilakukan siswa tentu juga belum sempurna. Siswa mencoba menyesuaikan konsep gerak yang dimiliki dengan kemampuan menguasai gerakan. Pada tahap ini, siswa mulai memahami gerakan yang benar, gerakan yang efektif, gerakan yang sulit dilakukan sehingga lambat laun siswa bisa memahami implementasi gerak yang tepat sesuai dengan konsep gerak yang dipahami. Penampilan seseorang belum baik benar di fase asosiatif ini dan harus terus meningkatkan pemahaman teknik. 

Permulaan dari tahap ini ditandai oleh semakin efektif cara-cara siswa melaksanakan tugas gerak dan dia mulai mampu menyesuaikan diri dengan keterampilan yang dilakukan. Akan tampak, penampilan yang terkoordinasi dengan perkembangan yang terjadi secara bertahap, dan lambat laun gerakan semakin konsisten. Apabila siswa telah melakukan latihan keterampilan dengan benar dan baik, dan dilakukan secara berulang baik di sekolah maupun di luar sekolah, maka pada akhir tahap ini siswa diharapkan telah memiliki keterampilan yang memadai..

Jika seorang pemula belajar melakukan passing bawah dalam permainan bolavoli hanya mampu melambungkan bola dengan pantulan yang baik 1-2 kali, maka memasuki tahap asosiatif ini, dia makin paham tentang, misalnya berapa kira-kira daya yang harus dikerahkan, atau bagaimana peranan lengan bawah dan jari-jari tangan dalam melakukan gerakan passing bawah. Walaupun gerakannya belum sempurna, namun gerakan yang dilakukan sudah lebih baik. Gerakannya tidak dilakukan asal-asalan, namun sudah semakin konsisten. Artinya makin berpola dan semakin menyadari kaitan antara gerak dan hasil yang dicapai, pada tahap ini, seperti yang dikemukakan oleh beberapa penulis, dan salah satunya Adams (1971); Fitts (1964) tahap verbal semakin ditinggalkan dan si pelaku memusatkan perhatiannya pada aspek bagaimana melakukan pola gerak yang baik, ketimbang mencari-cari pola mana yang akan dihasilkan.

Nah itulah artikel mengenai tahapan belajar keterampilan gerak fase asosiatif yang merupakan fase kedua dari 3 tahapan belajar keterampilan gerak, untuk yang pertama merupakan belajar gerak fase kognitif bisa dilihat di link ini Belajar Keterampilan Gerak Fase Kognitif. Semoga artikel ini bisa bermanfaat. Terima Kasih.