Prinsip Pembinaan Prestasi Olahraga Seutuhnya Mencakup Kepribadian Atlet, Fisik, Teknik, Taktik dan Mental

2017-03-15

Prinsip Pembinaan Prestasi Olahraga Seutuhnya Mencakup Kepribadian Atlet, Fisik, Teknik, Taktik dan Mental

Prinsip Pembinaan Prestasi Olahraga Seutuhnya Mencakup Kepribadian Atlet, Fisik, Teknik, Taktik dan Mental. Menurut Rusli Lutan, prestasi terbaik hanya akan dapat dicapai tertuju pada aspek-sapek pelatihan seutuhnya yang mencakup fisik, teknik, taktik dan mental dan meliputi juga kepribadian atlet.

Kepribadian atlet

Istilah kepribadian atlet dalam artikel kali ini adalah ”sejumlah ciri unik dari seorang atlet.” Untuk dapat berprestasi dalam olahraga, dibutuhkan sifat-sifat tertentu yang sesuai dengan tuntutan cabangnya yaitu: 1) sikap positif (gembira) melaksanakan tugas latihan. 2) loyal terhadap kepemimpinan. 3) rendah hati. 4) semangat bersaing dan berprestasi.

Pembinaan kondisi fisik

Pembinaan kondisi fisik tertuju pada komponen kemampuan fisik yang dominan untuk mencapai prestasi. Di samping terdapat kebutuhan yang bersifat umum, setiap cabang juga memerlukan pembinaan komponen kondisi fisik yang spesifik.
Pembinaan Prestasi Olahraga Seutuhnya
Kondisi fisik adalah suatu kesatuan utuh dari komponen-komponen yang tidak dapat dipisahkan begitu saja, baik peningkatan maupun pemeliharaannya. Artinya bahwa didalam usaha peningkatan kondisi fisik maka seluruh komponen tersebut harus dikembangkan. Komponen-komponen tersebut masing-masing adalah sebagai berikut : ( M. Sajoto, 1995:8)

1. Kekuatan (strength)
Adalah komponen kondisi fisik seseorang tentang kemampuannya dalam mempergunakan otot untuk menerima beban sewaktu bekerja. Metode latihan kekuatan meliputi: 1) kontraksi isotonic (memanjang dan memendeknya otot, latihan adalah dengan latihan beban/weigth training. 2) kontraksi isometric (otot-otot tidak memanjang dan memendek sehingga tidak terjadi gerakan, otot ditegangkan selama 6-10 detik. 3) kotraksi isokinetik (kombinasi dari isotonic dan isometric)

2. Daya tahan (endurance)
Dalam hal ini dikenal dua macam daya tahan, yakni :

1) Daya tahan umum
Kemampuan seseorang dalam mempergunakan system jantung, paru-paru dan peredaran darahnya secara efektif dan efisien untuk menjalankan kerja secara terus menerus yang melibatkan kotraksi sejumlah otot-otot dengan intensitas tinggi dalam waktu yang cukup lama. Latihan untuk daya tahan umum: fartlek, interval training, lari lintas alam

2) Daya tahan otot
Kemampuan seseorang dalam mempergunakan ototnya untuk berkontraksi secara terus menerus dalam waktu yang relative yang cukup lama dengan beban tertentu.

3. Daya ledak otot (muscular power)
Kemampuan seseorang untuk mempergunakan kekuatan maksimum yang dikerahkan dalam waktu yang sependek-pendeknya. Dalam hal ini, dinyatakan bahwa daya tahan otot = kekuatan (force) X kecepatan (velocity).

4. Kecepatan (speed)
Kemampuan seseorang untuk mengerjakan gerakan berkesinambungan dalam bentuk yang sama dalam waktu sesingkat singkatnya.seperti dalam lari cepat, pukulan dalam tinju, balap sepeda, panahan dll. Dalam hal ini kecepatan gerak dan kecepatan eksplosif.

5. Daya lentur (flexibility)
Efektivitas seseorang dalam penyesuaian diri untuk segala aktivitas dengan penguluran tubuh yang luas. Hal ini akan sangat mudah ditandai dengan tingkat fleksibilitas persendian pada seluruh tubuh. Latihan daya lentur : peregangan dinamis, peregangan statis, peregangan pasif

6. Kelincahan (egility)
Kemampuan seseorang mengubah posisi di area tertentu. Seseorang yang mampu mengubah posisi yang berbeda dalam kecepatan tinggi dengan koordinasi yang baik, berarti kelincahan cukup baik. Latihan untuk kelincahan : lari bolak-balik, lari belak-belok, lari rintangan, dan lain-lain bentuk latihan yang memaksa untuk mengubah arah dengan cepat pada cwaktu sedang berlari dengan cepat.

7. Koordinasi (coordination)
Kemampuan seseorang mengintegrasikan bermacam-macam gerakan yang berbeda ke dalam pola gerakan tunggal secara efektif

8. Keseimbangan (balance)
Kemampuan seseorang mangendalikan organ-organ syaraf otot, seperti dalam hand stand atau dalam mencapai keseimbangan sewaktu seseorang sedang berjalan kemudian terganggu (tergelincir dan lain-lain). Di bidang olahraga hal yang harus dilakukan atlet dalam masalah keseimbangan ini, baik dalam menghilangkan ataupun mempertahankan keseimbangan.

9. Ketepatan (accuracy)
Sesorang untuk mengedalikan gerak-gerak bebas terhadap suatu sasaran. Sasaran ini dapat merupakan suatu jarak atau mungkin suatu obyek langsung yang harus dikenal dengan salah satu bagian tubuh.

10. Reaksi (reaction)
Kemampuan seseorang untuk segera bertindak secepatnya dalam menanggapi rangsangan yang ditimbulkan lewat indra, syaraf atau feeling lainnya. Seperti dalam mengantisipasi datangnya bola yang harus ditangkap dan lain-lain.

Keterampilan teknik dan latihan koordinasi

Teknik adalah suatu proses gerakan dan pembuktian dalam praktek dengan sebaik mungkin untuk menyelesaikan tugas yang pasti dalam cabang olahraga (Suharno, 1983).

Pembinaan keterampilan teknik tertuju pada penguasaan teknik yang rasional dan ekonomis dalam suatu cabang olahraga. Bila kekuatan, stamina, dan kecepatan sudah berkembang, maka atlet dapat mengalami peningkatan dalam penguasaan keterampilan teknik. Setiap cabang olahraga memiliki teknik dasar yang berbeda-beda contoh seperti sepakbola, bola basket, bola voli.

1.Teknik dalam sepakbola
Teknik sepak bola adalah cara pengolahan bola maupun pengolahan gerak tubuh dalam bermain. Jadi ada dua macam teknik dalam sepak bola yaitu teknik badan dan teknik bola (Remmy Muchtar,1992:27)
1) Teknik badan
Teknik badan adalah cara pemain menguasai gerak tubuhnya dalam permainan. Yang dalam hal ini menyangkut cara berlari, cara melompat, dan gerak tipu badan
2) Teknik bola
Teknik bola adalah cara pemain dalam menyolah bola di dalam permainan. Adapun teknik bola meliputi teknik menendang, teknik menahan bola (trapping), teknik menggring bola (dribble), teknik menyundul bola (heading), teknik merebut bola (tackling), teknik lemparan kedalam (throw-in) dan teknik penjaga gawang.

2. Teknik dalam bola basket
Bola basket marupakan permainan dengan tujuan memasukan bola ke sasaran basket yang berada di atas lantai setinggi 305 cm. Untuk dapat memainkan bola dengan baik perlu melakukan gerakan(teknik) dengan baik pula. Untuk mendapatkan gerakan efektif dan efisien perlu didasarkan pada penguasaan teknik dasar yang baik. Teknik dasar tersebut dapat dibagi sebagai berikut : teknik melempar dan menangkap, teknik menggiring bola, teknik menembak, teknik garakan berporos, teknik lay up shoot. (Imam Sodikin,1992:47).

3. Teknik bola voli
Teknik dalam bola voli dapat diartikan, sebagai cara memainkan bola dengan efisien dan efektif sesuai dengan peraturan-peraturan permainan yang berlaku untuk mencapai suatu hasil yang optimal. Macam-macam teknik dalam permainan bola voli : servis, passing, umpan(set up), smash(spike), bendungan/block (M. Yunus,1992:68)

Menurut Nossek (1982 :103) yang dikutip oleh Djoko Pekik Irianto, ada tiga tahap yang harus dilakukan dalam belajar atau latihan teknik, meliputi :

1. Tahap pengembangan koordinasi kasar ( gross coordination )
Koordinasi kasar ditandai dengan gerakan : yang tidak efisien, global, kasar, kaku, tunggal, kurang serasi, penggunaan energy berlebihan. Tahap ini harus dilatihkan secara cermat dan penuh kesabaran, sebab tahap ini merupakan dasar untuk pengembangan tahap selanjutnya. Jika terjadi kesalahan pada tahap ini akan memerlukan waktu lama untuk mengoreksi.

2. Tahap koordinasi halus (fine coordination)
Pada tahap kordinasi halus, gerakan lebih berkualitas yang ditandai antara lain : kesalahan gerakan relative sedikit, gerak lebih konsistan dan stabil, lebih efisien, rangkaian gerakan mulai nampak atau tidak terputus-putus.

3. Tahap stabilitas dan otomatisasi (stabilization and automatization)
Tahap ini merupakan kulminasi dari penguasaan teknik yang ditandai dengan gerakan halus yang komplek, atlet mampu mengatasi hambatan- hambatan ( lawan, kondisi lapangan, iklim dll), gerakan otomatis seolah-olah tanpa dipikir terlebih dahulu, kemahiran stabil, gerakan sangat efisien.

Agar memperoleh hasil optimal dalam melatih teknik harus mempertimbangkan tahapan latihan serta berbagai faktor yang berpengaruh terhadap perkembangan teknik. Selain hal-hal tersebut pelatih atau atlet perlu memperhatikan pula jenis teknik atau keterampilan yang akan dilatihkan, yakni :

1. keterampilan terbuka (Open Skill)
Ciri keterampilan terbuka adalah gerakan yang dilakukan pada kondisi lingkungan dan obyek yang berubah atau bergerak, hampir semua teknik dalam olahraga permainan termasuk kelompok ini.

2. Ketampilan tertutup ( Close Skill)
keterampilan tertutup memiliki ciri antara lain : kondisi lingkungan dan obyek dalam keadaan relative tetap, misalnya menembak, memanah, berlari dll.

Latihan taktik

Taktik pada dasarnya mempunyai tujuan yang sama, yaitu siasat atau akal yang digunakan untuk mencapai kemenangan dalam suatu perlombaan atau pertandingan baik secara perorangan, kelompok ataupun suatu tim (Suharno,1989)

Latihan taktik tertuju pada peningkatan keterampilan taktis. Untuk itu atlet harus dapat memanfaatkan kondisi fisik, keterampilan, dan kondisi psikologis guna merespon kekuatan dan kelemahan lawannya secara efektif.

Latihan taktik bertujun untuk mengembangkan dan menumbuhkan kemampuan daya tafsir atlet ketika melaksanakan kegiatan olahraga yang bersangkutan yang dilatih ialah pola-pola permainan, setrategi dan taktik pertahanan dan penyerangan. Latihan taktik akan bisa berjalan mulus apabila teknik dasar sudah dikuasai dengan baik dan atlet mempunyai kecerdasan yang baik pula.

Ada beberapa tahap untuk melakukan taktik, yaitu : ( Djoko Pekik Irianto, 2002 : 94)

1. Tahap persepsi ( perception )
Persepsi merupakan hasil pengamatan pada waktu pertandingan berlansung, persepsi memperluas konsentrasi pengamatan lawan dan tindakan- tindakan lain yang berhubungan dengan posisi dari pasangannya. Konsentrasi sangat diperlukan pada tahap ini, sebab sebelum mengambil tindakan seorang atlet harus mangamati kenerja lawan dan kondisi lingkungannya.

2. Tahap analisis ( Analysis)
Analisis dilakukan terhadap situasi gerakan-gerakan yang diperoleh dari pengamatan pada tahap persepsi. Analisis yang benar merupakan sarat pemecahan yang berhasil terhadap pelaksanaan tugas bertaktik yang tepat. Hal tersebut bergantung kepada daya pikir, proses mental, maka seorang atlet dituntuk untuk memiliki intelegensi yang cukup. Sebab dalam waktu singkat harus mampu menganalisis situasi dan segera memecahkan masalah dalam pertandingan.

3. Tahap penyelesaian secara mental (mental solution )
Tahap dilakukan berdasarkan hasil pengamatan dan analisis terhadap situasi pertandingan. Tujuan mental solution adalah untuk menemukan cara pemecahan yang paling efisien, dengan memperhitungkan resiko yang terjadi.

4. Tahap penyelesaian secara motoris ( motor solution )
Pemecahan secara motorik merupakan langkah akhir dari tahapan melakukan taktik, keberhasilan tahap ini sangat ditentukan oleh keterampilan yang dimiliki oleh atlet. Jika dalam tahap ini atlet gagal, maka yang bersangkutan segera mangadakan evaluasi untuk selanjutnya melakukan tahap taktik pada situasi yang lain.

Tahapan bertaktik dilakukan dalam waktu sangat singkat dan situasi yang berubah, maka faktor pengalaman bertanding akan sangat menentukan keberhasilan memilih taktik. Tidak jarang seorang pemain yang kalah secara fisik dan teknik namun memenangkan pertandingan oleh karena ia mampu menerapkan taktik yang jitu.

Latihan mental

Mental atlet sebagai aspek abstrak berupa daya penggerak dan pendorong untuk mewujudkan kemampuan fisik, teknik maupun taktik dalam aktivitas olahraga (suharno,1983).

Latihan mental sama pentingnya dengan aspek-aspek diatas. Sebab betapa sempurnanya perkembangan fisik, teknik, dan taktik atlet apabila mentalnya tidak turut berkembang, prestasi tinggi tidak mungkin akan dicapai.

Latihan mental adalah latihan yang lebih banyak menekankan pada perkembangan kedewasaan serta emosional atlet, seperti semangat bertanding, sikap pantang menyerah, ketimbang emosi terutama bila berada dalam situasi stress, fair play, percaya diri, kejujuran, kerjasama serta sifat-sifat positif lainnya.

Menurut Gauron dalam Sudibyo ( 1989 ) yang dikutip oleh Djoko Pekik Irianto ada tujuh sasaran untuk mengidentifikasi program latihan mental, meliputi:
  1. Mengontrol perhatian, konsentrasi pada kemampuan dan perhatian pada suatu titik tertentu.
  2. Mengontrol emosi, menguasai perasaan marah, benci, gembira, nervous.
  3. Energizartion, mengembalikan kekuatan sesudah bermain all-out
  4. Body awerness, penguasaan body awerness berarti atlet berusaha menyadari keadaan tubuhnya sehingga mampu melokalisir ketegangannya.
  5. Mengembangkan percaya diri.
  6. Membuat perencanaan factor bawah sadar, dengan asumsi tubuh adalah pesuruh untuk melakukan keinginan kita menggunakan mental imagery.
  7. Rekonstruktursasi pemikiran, apa yang dipikirkan akan berpengaruh terhadap penampilan.

3 Bentuk Latihan Mental

Sedangkan untuk meningkatkan mental olahragawan ada tiga bentuk latihan yaitu

1. Releksasi
Releksasi adalah pengembalian keadaan otot pada kondisi istirahat, setelah kontraksi. Lakukan melalui peregangan dan pelemasan otot-otot sehingga tercipta keadaan yang lebih tenang dan ambil nafas dalam-dalam.

2. Konsentrasi
Konsentrasi berupa aktivitas pemusatan perhatian pada suatu obyek tertentu. Menurut gauron dalam sudibyo (1989 ) ciri konsentrasi : tertuju pada suatu benda, merupakan keseluruhan, merupakan seleksi terhadap pemikiran tertentu, menenangkan dan memperkuat mental.

Cara untuk melakukan konsentrasi adalah sebagai berikut :
1) Jauhkan dari pikiran yang pernah dialami atau dilakukan
2) Pusatkan perhatian pada suatu lokasi
3) Kosongkan pikiran
4) Pindahkan dari sasaran khusus ke pusat perhatian
5) Berhenti dan kembali konsentrasi

3. Visualisasi
Latihan visualisasi adalah suatu latihan dalam alam pikiran atlet, atlet melakukan gerakan yang benar-benar melalui imajinasinya dan setelah dimatangkan kemudian dilaksanakan. Latihan visualisasi dapat berupa tiga hal yakni : dapat dilihat (visual), dapat didengar (auditory) dan dapat dirasakan (kinesthesis)

Latihan mental tertuju pada keterampilan mental, karena sekitar 90-95% variasi prestasi sebagai pengaruh kemampuan mental.

Kelima aspek tersebut yaitu kepribadian atlet, fisik, teknik, taktik dan mental, merupakan satu kesatuan yang utuh. Bila salah satu terlalaikan, berarti pelatihan tidak lengkap. Keunggulan pada salah satu aspek akan menutupi kekurangan pada aspek lainnya. Dan setiap aspek akan berkembang dengan mamakai metode yang spesifik. (Rusli Lutan ,2000:32).

Itulah artikel mengenai Prinsip Pembinaan Prestasi Olahraga Seutuhnya Mencakup Kepribadian Atlet, Fisik, Teknik, Taktik dan Mental. Semoga bisa bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Jangan lupa untuk melihat artikel menarik lainnya di website ini. Terima Kasih.
Artikel Terkait