Program Pembinaan Prestasi Olahraga

2017-03-15

Program Pembinaan Prestasi Olahraga

Program Pembinaan Prestasi Olahraga. Dalam program pembinaan prestasi olahraga, ada beberapa kegiatan dasar yang dilaksanakan dalam proses pembinaan atlet untuk mencapai puncak prestasi olahraga.

Sistem Pelatihan

Sistem pelatihan merupakan proses secara teratur yang saling berkaitan dengan kegiatan melatih. Kepelatihan merupakan usaha atau kegiatan memberi perlakuan untuk atlet agar pada akhirnya atlet dapat mangembangkan diri sendiri dan meningkatkan bakat, kemampuan, ketrampilan kondisi fisik, pengetahuan, sikap-sikap, penguasaan emosi serta kepribadian pada umumnya (rubianto hadi,2007:10).

Program Latihan

Program latihan adalah suatu petunjuk atau pedoman yang mengikat secara tertulis dan berisi cara-cara yang akan ditempuh untuk mencapai tujuan masa mendatang yang telah ditetapkan. Adapun manfaat dari program latihan, yaitu : (Tohar,2002:31)
  1. Merupakan pedoman kegiatan yang mengorganisir untuk mencapai prestasi puncak suatu cabang olahraga.
  2. Untuk menghindari faktor-faktor kebetulan dalam mencapai prestasi puncak olahraga.
  3. Efektif dan efisien dalam penggunaan waktu, dana, tenaga, untuk mencapai tujuan
  4. Untuk mengetahui hambatan-hambatan dengan cepat dan menghindari pemborosan waktu, dana dan tenaga
  5. Mempertegas arah dan tujuan yang ingin dicapai
  6. Sebagai alat kontrol terhadap pencapaian sasaran
Program Pembinaan Prestasi Olahraga
Program latihan yang lazim pada umumnya dibagi menjadi 3 bagian, yaitu : (Tohar, 2002:42)
  1. Program latihan jangka panjang antara 5 – 12 tahun. Tujuan rencana jangka panjang merupakan tujuan akhir dari cita-cita puncak prestasi. Rencana jangka panjang sebenarnya merupakan pedoman intriksi tidak langsung terhadap jangka menengah dan rencana jangka pendek.

    Secara umum rencana jangka panjang dalam kegiatan olahraga prestasi di negara maju mengambil waktu 6, 8, 10, 12 tahun. Kemudian rencana jangka panjang dijabarkan menjadi rencana menengah, selanjutnya dirinci menjadi rencana jangka pendek. Jadi rencana jangka pendek merupakan pelaksanaan langsung rencana jangka menengah dan rencana jangka menengah merupakan pelaksanaan jangka panjang.
  2. Program latihan menengah antara 2 – 4 tahun.telah diuraikan di atas bahwa rencana menengah adalah pelaksanaan rencana jangka panjang sehingga prosedur yang benar dapat dilihat dalam contoh seperti : Sea Games yang diadakan setiap 2 tahun sekali merupakan pelaksanaan langsung menuju Asian Games yang diadakan setiap 4 tahun. Sedangkan Asian Games secara logika sebagai pelaksanaan menuju Olympiade Games yang diadakan setiap 4 tahun pula.
  3. Program jangka pendek antara 1 tahun kebawah. Program jangka pendek merupakan pelaksanaan operasional rencana jangka menengah. Sasaran latihanpun merupakan penjabaran sasaran dari program jangka menengah. Rencana jangka pendek terdiri dari :
    • Program jangka tahunan (macro cycle) program latihan bulanan dijabarkan menjadi periodisasi program latihan satu tahun dengan pembagian waktu :
      • Persiapan 4 bulan, pertandingan 7 bulan dan peralihan 1 bulan
      • Persiapan 3 bulan, pertandingan 7 bulan dan peralihan 2 bulan
      • Persiapan 4 bulan, pertandingan 6 bulan dan peralihan 2 bulan
    • Program latihan bulanan (massa sysle). Program latihan bulanan merupakan penjabaran atau rincian dari periode persiapan pertandingan dan peralihan. Sasaran latihan bulanan harus terkait sebagai sasaran dari setiap periode latihan dalam waktu satu tahun.
    • Program latihan mingguan (micro cycle). Program latihan mingguan merupakan pelaksanaan langsung periode bulanan (1 bulan terdiri dari 4 minggu) sasaran latihan selama 4 minggu selalu mengacu pada sasaran target satu tahun.
    • Program latihan harian (myo cycle) merupakan pelaksanaan langsung program mingguan yang terdiri dari unit-unit latihan harian atau secara kegiatan latihan harian. Masing-masing sasaran latihan harian kemudian dijadikan pedoman kegiatan latihan dengan waktu pilihan 60, 120, 180 menit dan seterusnya. Dasar pemikiran tersebut berarti kegiatan latihan untuk mencapai sasaran pelaksanaan langsung untuk pencapaian mingguan.
Menurut M. Sajoto (1995:35) menyebutkan bahwa frekuensi minimum latihan tiap minggunya menjalankan program latihan salama empat kali seminggu.

Dukungan

Sarana dan Prasarana

Pemanfaatan secara optimal sarana dan prasarana yang telah ada dan melengkapi kebutuhan latihan serta pertandingan/ perlombaan

Instansi atau Lembaga Terkait

Meningkatkan mekanisme dan kinerja komponen pembinaan yang terlibat dalam upaya meningkatkan prestasi.

Itulah artikel mengenai program pembinaan prestasi olahraga. Semoga artikel ini bermanfaat bagi para pembaca yang berkecimpung di dunia olahraga dan sedang berupaya dalam proses pembinaan prestasi olahraga di daerahnya masing-masing. Terima Kasih.
Artikel Terkait